Mbah Gotho Manusia Tertua Meminta Dibuang ke Bengawan Solo

Dwi Purwanto 14 Apr 2017 - 19:44

Mbah Gotho, manusia tertua asal Dukuh Segeran, Desa Sragen, Jawa Tengah hingga saat ini masih dirawat di RSUD Sragen. Pria bernama asli Suparman alias Sodimejo itu tak nafsu makan hingga kondisi kesehatannya menurun. Namun setelah menjalani tiga perwatan, kondisi kakek berusia 146 tahun itu berangsur membaik.

"Sudah lumayan sehat mas kondisinya simbah. Kemarin habis tambah darah golongan O, empat kantong. Ini sudah doyan makan sedikit-sedikit dan masih diinfus," ujar Suwarni salah satu cucu Mbah Gotho kepada merdeka.com, Jumat (14/4).





Ada kisah unik saat awal Mbah Gotho dirawat di rumah sakit. Ia sempat menolak dan memberontak saat jari tangannya akan dimasuki jarum suntik. Karena ketakutan, Mbah Gotho sempat berteriak dan minta dibuang di Sungai Bengawan Solo agar cepat mati.

"Kami sempat kaget, simbah itu kan tidak pernah sakit dan dirawat di rumah sakit. Apalagi melihat dan merasakan jarum suntik, baru sekarang ini. Jadi dia teriak nyuwun diguwak (minta dibuang) ke Bengawan Solo ben cepet mati (biar cepat mati)," ucap Suwarni.

Suwarni menambahkan, meski sempat putus asa dan tak mau dirawat, namun saat ini kondisi Mbah Gotho mulai tenang dengan tangan yang dipasang infus, mengenakan popok dan berada di ruangan ber-AC. Ia mulai bisa beradaptasi dengan suasana rumah sakit.

"Setelah kami beri pengertian, simbah bisa menerima. Sekarang tidak takut lagi disuntik jarum," katanya.

Ia mengatakan, saat ini Mbah Gotho masih menjalani perawatan di Bangsal Wijaya Kusuma RSUD Dr Soehadi Prijonegoro Sragen. Ia dibawa ke rumah sakit sejak Rabu (12 /4) lalu, setelah 3 hari tak mau makan.


Profile Picture of Dwi Purwanto
Dwi Purwanto

Hello semua, saya adalah salah satu kontributor pada situs ini, semua kontributor akan menyertakan artikel unik mereka disini, dengan sumber daya terpercaya, berita terhangat, berita terbaru seputar hal yang terjadi di indonesia.

Related Posts